Skip to main content

Semoga 'mereka' bekerja demi Allah yang 1.

Oleh : AdukaTaruna

Gua bersama antara yang memenuhi kerusi yang disediakan. Anak Muda di Kelantan berdarah panas. Pada mulanya gua duduk di pertengahan barisan. Moderator meminta gua duduk di depan kerana tugasan tertentu. Akhirnya seat depan diambil oleh krew dan rakan2. Pimpinan yang datang kemudian takda seat. Mustahil meminta seat dari anak muda. Ini bukan anak muda UMNO. Tengah sedap dengar Tukar Tiub, nak kena bangun beri tempat pula. Namun pimpinan PAS cool. Cari seat yang kosong sendiri lah jawapannya.

[1]
Sabtu lepas telah berlaku Program Forum Anak Muda dan Demokrasi. Kehadiran yang memanaskan keadaan. Gua kira kerusi dalam dewan tu ada 334. Jumlah kehadiran yang dicatatkan 250. Ramalan gua, jika kena gaya, program hari raya ke-4 di Balai Islam nanti, sah2 takda seat. Gua harap program tu takda ucapan pemimpin, sebaliknya menjawab soalan. Juga berharap ada penjaga masa kepada panel2 yang tukang jawab. Tak kiralah moderator atau pengerusi majlis. Macam program Sabtu lepas buat. Memang puas hati.

Banyak yang gua belajar sebagai orang luar, sama ada luar Kelantan, luar NGO dan luar parti dalam program Sabtu lepas. Gambar2 boleh dilihat dalam FB rakan2 yang hadir. Termasuk akhbar perdana yang dipijak. Gua tak mau cerita bab program sangat. Tapi story bab tajuk N3. Dan gua nak sebut, program ni, 70% diuruskan pompan beb. Pengarah program jer dah budak pompan. Budak lagi bai. Harap la PAS N9 yang jantan2 boleh buat yang lebih baik. Bro Taufek.. take note la bro.. besar tu kuasa facebook dan anak2 muda.

[2]
Settle forum, settle soalan, ada lebihan masa setengah jam. Moderator bagi peluang hadirin mempamirkan ekspresi. Berinteraksi. Macam2 pendapat dikemukakan. Then gua blah Zohor dan menyetelkan Tokpek yang telah mengencing adik ipar gua. Petang bengkel media baru dan berhenti jam 6pm. WCH dan Tukar Tiub share ilmu yang superb. Sebelum majlis berbuka puasa jam 7pm.

Sejam yang ada digunakan membawa Dr Wong Chin Huat ronda2 sekitar Kota Bharu. Bersama Hjosama dan adik Perkasanya. Ada beberapa perkara yang ingin gua share on pengalaman bersama 'mereka' seperti Dr Wong Chin Huat (WCH).

Gua, Hjosama (moderator forum) dan Dr Wong Chin Huat (panel forum) di Buluh Kubu. Gua harap tempat ni dapat diupgrade suatu hari nanti.

[3]
Dalam pengaruh selain Islam, katakan manusia lain berada dalam pengaruh tersebut, pasti ia menjadi isu yang membanggakan kepada yang membawa pengaruh tersebut. Manusia lain itu bermaksud manusia yang asalnya berada di luar pengaruh. Kita ambil manusia Islam sebagai subjek khusus.

Contohnya manusia Islam yang terpengaruh dengan sistem Kristian. Pasti ianya adalah isu bangga kepada manusia Kristian. Bercuti di hari Ahad misalnya. Itu menunjukkan baka2 manusia Kristian lebih berkuasa dalam dunia pengaruh.

Begitu juga jika ada manusia lain yang terpengaruh dengan sistem Islam. Bukan Islam yang mengadap ulama dengan berbaju sopan, tidak takut masuk dan berprogram di surau / masjid sepatutnya adalah satu isu yang membanggakan. Itu menunjukkan baka2 manusia Islam itu lebih berkuasa dalam dunia pengaruh.

Program yang macam orang bergocoh dan bertomoi jika hanya didengar dari luar dewan. Macam inilah rupa2nya program anak muda. Ujar Exco. Kalau macam inilah gayanya, kerajaan akan sokong jika dibuat sebulan sekali. Malah jika kehadiran tidak lagi munasabah dengan dewan, maka perlu dibuat di luar.

[3.1]
Panel ada 3 orang. Lawyer Faizal. Aktivis Dr WCH. Dan aktivis Tukar Tiub. Aturcara program 8.30am. Lawyer buta sampai, ditemani isterinya dan parking kereta 7.58am. 8.10am Jeming sampai. Park kete sebelah gua. Sound gua dia nak tidur kejap sebab dah 4 malam dia tak tidur dengan betul. Sebaik sahaja Jeming rebah seat, kete dia bergerak sampai langgar divider. Handbrake tak tarik.

8.15am gua naik untuk kerja2 pijak akhbar. WCH sudah ada sambil membantu kerja2 pengurusan! Mungkin pembolehubahnya lokasi penginapan, Tukar Tiub sampai pukul 9.05am. Ketika semua anak muda telah sedia menanti.

Alangkah baiknya jika mereka seperti WCH bekerja untuk Allah yang 1. Di mana segala sikap2 baik mereka diambil kira oleh Allah? Menetapi waktu adalah satu perkara baik dalam Islam. Ianya adalah satu budaya dan pengaruh Islam asalnya.

Exco, pimpinan, panel, moderator, pengarah program, krew dan anak2 muda.  Gegak-gempita. Ini bukan program orang tua. Program orang tua yang bercakap sorang. Yang lain angguk. Ujar seorang pimpinan PAS yang berucap. Lu tengok banner tu. Cari 'JEMING sebagai pengerusi SPR'.

[3.2]
Masa terluang antara jam 6pm-7pm dihabiskan membawa WCH meronda. Banyak perkara yang menarik dari Cina ini. Antara yang gua nak share ialah pada hari berkenaan WCH 'berpuasa'. Semata-mata untuk bersama kami berbuka puasa. Dia rasa bersalah jika 'berbuka' tanpa 'berpuasa'. Bersahur pada jam 3am. Berasa bimbang berasa haus ketika bercakap di forum. Gua takda rasa terharu. Tapi rasa sedih. Rasa terkilan'.

Seterusnya, bukanlah isu besar. Tapi satu perkara yang gua ingin tegur ialah WCH dan Lawyer Faizal yang bersama sehingga ke akhir program. Seorang Cina yang sanggup berpuasa untuk memenuhi undangan berbuka tanpa rasa bersalah, dan seorang buta yang bergantung kepada krew kerja untuk bergerak juga bersama anak muda sehingga ke akhir program.

Namun, sedikit mendukacitakan Tukar Tiub bersama Topeng Perak memilih keluar dari program dan berbuka puasa di luar. Di mana Tukar Tiub adalah panel. Gua sebagai anak muda, mencatitkan ini sebagai sikap profesional kumpulan anak muda generasi baru. Tidak berpantun2, berlapik2, bisik2 belakang seperti ulama.

Dan kembali kepada tajuk, alangkah baiknya jika mereka seperti WCH bekerja untuk Allah yang 1. Di mana segala sikap2 baik mereka diambil kira oleh Allah? Berpuasa kerana Allah. Menepati jani kerana Allah. Berada dalam tajuk, memenuhi undangan, melaksanakan tugas sehingga selesai kerana Allah.  Sayang... sangat2 sayang jika sifat2 baik ini dilakukan bukan kerana Pencipta.

[4]
Mereka2 yang berada dalam pengaruh Islam adalah lebih baik dari kita yang berada dalam pengaruh bukan Islam.

Melafaz ayat Al-Quran, tidak taboo memasuki masjid atau surau, memakai pakaian sopan bila mengadap TGNA atau Hadi Awang, terbiasa mengucap kalimah Insyaallah, Alhamdulillah, etc adalah satu perkara positif yang sepatutnya digalakkan. Bukan ditentang.

Marilah kita bersama-sama mendoakan mereka ini akan bekerja demi Allah yang 1, pada suatu hari nanti. Insyaallah. Amin.


Comments

  1. lu baru dengar ke non muslim bagi salam, cakap InsyaAllah..... lagi lama lu dok kelantan lagi biasa la perkara camtu lu hadapi.... takde kecoh² pun sampai ada yang kata hina Islam....

    ReplyDelete

Post a Comment

Komen berbentuk fitnah, ugutan dan ancaman akan dipadam. Segala tulisan komen adalah tanggungjawab pemberi komen. Blog ini tidak bertanggungjawab keatas komen-komen diruangan ini.

Popular posts from this blog

Betul ke Islam yang kau anut?

Betul ke versi Islam yang kau anut sekarang ni? KALAU KAU NAK VERSI PENUH BERVIDEO, KLIK SINI: https://youtu.be/KmJOEreKp6o Sekarang abam nak bagi anti thesis kepada thesis yang dah establish sekarang ini. Bila ada yang kemukakan hujah balas, akan ada spark ilmu yang dapat dikutip dan dinilai. Islam sekarang ni banyak versi. Nak2 pula versi politik parti. Kecilkan lagi skop, Dulu UMNO kafir, kekalkan perlembagaan kafir adalah kafir, tak boleh bayar zakat pada ulul amri yang tak laksanakan hudud. Macam2. Naratif dan kebentukan agama itu bergerak ikut survival parti politik. Kita ambil skop besar. Begitu juga kumpulan Islam selepas Muawiyah-Aishah memerangi ulul amri Ali as. Kumpulan2 berkembang dan terus berperang merebut kaabah. Dapat kaabah, dapatlah pengaruh agama. Dalam proses peperangan, pergaduhan merebut pengaruh itu, kau bayangkan berapa banyak hadis, naratif, kata2 mutiara, kitab2, fatwa2, pandangan2 telah dicipta. Untuk dapatkan pengaruh. Sama macam abam cakap dalam skop n

Ulasan gua PRK Kajang

Try ulas buat kali terakhir untuk PRK Kajang. Ini pendapat gua atas premis perbahasan yang boleh ditolak. No prob. Small matter. 1. Gua menolak logik MB, Putrajaya, Mahathir vs Najib, tangisan Rafizi, bla bla sebagai alasan PRK Kajang. Sebenarnya, pendapat gua, kehadiran Anwar secara rasmi dalam DUN Selangor adalah satu mandat tanpa rasmi mengambil Pengerusi PKR negeri Selangor dari Azmin. Di Selangor, wujud ketidak selarasan kuasa. MB vs pengerusi negeri. Seumpama MB Kelantan adalah Nik Amar. Tapi PJ Kelantan adalah Husam. Anwar tak berani mengambil pengerusi negeri dari Azmin secara rasmi. Sebabnya banyak spekulasi. Azmin ada 12 orang yang akan lompat / bebas, Azmin ada video, Azmin ada fail, anak Azmin ada DNA Anwar (hujah seks UMNO) bla bla bla. Sidang media Azmin pun menyaksikan kenyataan berunsur sinis. Seperti Anwar bukan sahaja diperlukan di Kajang, tetapi dunia seperti Timur Tengah (Malaysiakini). Dengan Anwar di dalam DUN Selangor, maka pengimbangan berlaku antar

E wallet rupanya voucher potongan harga.

Abam setuju imbuhan wang bagi galakkan rakyat buat sesuatu. Macam download app untuk mudahkan kerajaan. Untuk kesejahteraan rakyat sendiri. Ianya sama macam paksa bayar wang (saman) bagi galakkan rakyat JANGAN buat sesuatu. Tapi pundek apakah imbuhan dalam bentuk potongan harga ini?   Ada si bangang kata e wallet PH dulu bangang sebab ada tarikh luput. Tarikh luput la sebab nak galakkan download dan guna e wallet. Pengguna dan peniaga. Bukan suh simpan RM30 tu dalam almari macam Armada. Tapi, ini lebih bangang. Imbuhan dalam bentuk potongan harga. Bagi jer la terus. Dia beli barang apa pun bernilai RM50.