Sahabat

Iklan




Tabung Guaman





3. Maybank 155014038030 (Khairul Nizam Bin Abd Ghani)

Dec 10, 2009

Jika mengetahui penghujung usia kita - Ahmad Lutfi Othman

Oleh : Ahmad Lutfi Othman




Apa perasaan anda jika tiba-tiba diberitahu menghidap penyakit kronik, yang selalunya – berdasarkan pengalaman pesakit serupa – tidak mempunyai peluang untuk hidup lebih lama?

Atau mungkin anda dapat terus menghirup udara segar, namun sudah tidak berupaya bebas bergerak, segalanya perlu dipapah dan bantu, dan hanya terlantar menanti keajaiban untuk sembuh. Allah Maha Mengetahui akhiran hidup kita.

Perhatikan sekeliling kita. Tidak perlu pergi jauh untuk mencari contoh. Berapa ramai anggota keluarga dan kenalan rapat pergi buat selamanya tanpa sempat mengucapkan selamat tinggal.

Ada teman baik yang nampak sihat, segar bugar, tiba-tiba kita mendapat khabar meninggal dunia ketika tidur.
Ada saudara-mara yang baru bertemu pada hari lebaran lalu, di hening malam kita dikejutkan panggilan telefon memaklumkan diserang angin ahmar, terus koma hingga dijemput Ilahi.

Tuhan....terimakasih kerana masih menaruh belas meminjamkan nafas ini
Tuhan....terimakasih kerana masih menaruh belas meminjamkan nafas ini

Ada rakan sekerja, belum pun mencecah usia 30 tahun, berpotensi hebat dalam kerjaya, hanya mengadu sakit sekitar matanya, bila diperiksa doktor, masya-Allah, rupanya tanpa disedari sudah lama kanser bersarang. Tidak sampai dua minggu selepas itu, ajalnya tiba. Itu belum dihitung kes-kes kemalangan maut yang menyambar tanpa sebarang amaran awal.

Sememangnya kita dituntut agar sentiasa bersedia, membuat persiapan secukupnya, bagi menghadapi maut.

“Dan hendaklah kamu membawa bekal dengan secukupnya, sesungguhnya sebaik-baik bekal itu ialah takwa; dan bertakwalah kepadaKu wahai orang-orang yang berakal.” (maksud al-Baqarah: 197)

Saidina Ali r.a. ketika ditanya tentang taqwa menjawab: ” Taqwa adalah takut kepada Allah Yang Maha Agung, melaksanakan segala perintah yang diturunkan, reda dengan nikmat yang ada meskipun sedikit dan sentiasa dalam keadaan siap sedia menghadapi maut sebelum kedatangannya.”

Soalnya, berapa ramai yang mengambil pengajaran dan iktibar daripada terkaman maut, kecuali dalam tempoh masa yang begitu singkat, untuk kemudiannya melupakan, hinggalah dikejutkan kembali dengan tragedi seterusnya. Ya, sesungguhnya, insan memang mudah alpa dan banyak pula dalihnya.

Benar, sakit merupakan nikmat, mengingatkan yang lupa, menyedarkan yang leka, dan juga satu “cara” untuk meningkatkan martabat seseorang jika setulusnya reda dengan ujian Tuhan itu.

Berapa ramai orang yang disuntik kesedaran mendalam, keinsafan seikhlasnya, hanya setelah melalui sakit dan derita berpanjangan. Tidak kurang yang mengucap syukur kerananyawa tidak direntap dengan tiba-tiba, tetapi didahului peringatan sakit, membuatkan kita sempat bertaubat, sehingga mampu merencana hidup baru dengan usia yang berbaki.

Dengan begitu banyak peristiwa yang hadir di kiri kanan, mengapa terlalu sukar untuk rasa insaf merubah gaya hidup kita? Mengapa hati ini terlalu keras untuk memerhatikan kejadian dan gerak alam untuk kita mengambil manfaat daripadanya, sebelum segalanya sudah terlambat apabila roh tercabut dari jasad?

Perhatikan jejak usia yang ditinggalkan. Memang pantas sekali ia beredar. 40 tahun berlalu seolah-olah baru semalam dilepaskan. Masih terbayang-bayang zaman kanak-kanak di kampung.

Lintasan ingatan kian segar di bangku sekolah, guru-guru yang mendidik, kawan-kawan sepermainan, ibu ayah yang menyayangi, nenek dan datuk yang mengambil berat. Satu demi satu adegan kehidupan pahit-manis bersilih ganti.

Dan kerdilnya diri mengenangkan dosa dan maksiat, sambil membilang sekelumit jasa yang ditinggalkan, ya … alangkah kecilnya.

Menginjak dewasa, kesibukan berkeluarga dan berkerjaya sering menjadi hambatan. Banyak yang dikejar umpama fatamorgana, dan kegelisahan menggapai cita-cita sukar diredakan. Segalanya seperti tidak mencukupi.

Dalam keadaan itu, jika kita dapat berhenti sejenak, dan sempat bermuhasabah tentang erti hidup yang makin hilang, mungkin ia seperti satu kurniaan nikmat yang begitu hebat.

Ramai yang bergelut hanya mencari kehidupan untuk diri sendiri. Amat kecil sumbangan untuk orang lain. Walhal sebahagian kebahagiaan adalah apabila kita dapat membahagiakan orang lain, apatah lagi mereka yang memusuhi kita.

Ingatlah, janji dengan Allah masih banyak belum tertunai. Dosa dengan makhlukNya tidak tertebus. Sedang malaikat maut mungkin sedang mengintai di jendela. Lalu, apa jawab nurani anda jika mengetahui derap langkah kita di dunia ini menghadapi penghujungnya.


AT : Aiseh.... sedeyyyy la plak gua..... tp tak tau berapa lama tahan rasa insap nih.

5 comments:

nur amina said...

ooo bab mati takde sapa nak komen ya

semua nak hidup aje ya

:-)

kak jie said...

wah..kale pink

mcm kempen breast cancer :p

Anonymous said...

Saudara Lufti,
Semoga dipelihara Allah SWT,lepas ni jadila orang yang pandai,walaupun tak sempat habiskan pengajian diUTM dulu!Tenguk Dr Zaini,sama-sama kat UTM!Dah jadi Naib Cencelor UTM, dapat berkhidmat untuk semua masyarakat tanpa mengira mana-mana parti!
Anda dulu orang pandai,tapi buat keputusan untuk jadi orang cerdik!!!!Beginilah jadinya!!!Tak kemana akhirnya!
Nasihat kalau diizinkan Allah,sihat walafiat,balik kampung!Mahasabah diri!Renung kembali masa silam!Apa silap kita!Insya-Allah,kita akan tenang......


-orgkampungje!


-

CgLyn said...

Lutfi, jangan putus asa. Setiap kesakitan itu tanda sayang Allah kepada kita. Penyakit itu menginsafkan dan penyakit itu menghapuskan dosa. Kuatkan semangat untuk hidup kerana banyak lagi tugasan yang belum sempat diselesaikan. Banyakkan berdoa kerana Allah itu Maha Mengasihani.

Semoga saudara lekas sembuh.

Hanz_Azdi said...

sakit camtu tak dicari ia datang sendiri, jadi bukan salah Lufti..Jadi kita doa ler dia leh sihat..tak ada mustahilnya..pernah terjadi...tapi kot mati juga akibat sakit tu...doa selamat je ler.
Ke mana kita akhirnya? Cerdik ker pandai ker kita ni, Canselor ker President ker atau cuma pekerja majlis tempatan sbg pengutip sampah di jalan, TETAP akhirnya ke mana? Mati & ke kubur ler.
Ke mana lagi? Sana (kubur, akhirat) tu pasti. Sini dunia pun ada byk tak pastinya.
Jadi ler bijaksana,ingat & sedia untuk mati ..pasal yg mana cerdik ker pandai pun akan ke sana.